Pemilihan Kepala Daerah

Mencari pemimpin di negeri ini diselenggarakan dengan pemilihan secara langsung . Berarti setiap warga negara yang telah memiliki hak pilih berhak untuk memilih pemimpinnya secara langsung. Oleh karena itu bagi setiap pemilih tentunya harus mengetahui latar belakang pemimpin yang akan dipilihnya. Pilihlah pemimpin yang bisa merubah keadaan hari ini menjadi lebih baik.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Demo Buruh Menuntut Kesejahteraan

Buruh di negeri ini memang jauh dari sejahtera. Apalagi sejak diterapkannya sistem Kontrak. Hal ini memerlukan perhatian yang serius dari pemerintah terutama dari Kementerian Tenaga Kerja. 

Posted in Uncategorized | Leave a comment

TAWURAN

Tawuran di kalangan pelajar tentunya sangat memukul dunia pendidikan. Tentunya di Sistem Pendidikan tidak dikenal adanya tawuran atau kekerasan. Tawuran tidak masuk dalam kurikulum di sekolah. Tetapi mengapa tawuran menjadi fenomena di kalangan pelajar. Tentunya hal ini disebabkan oleh beberapa faktor diantaranya lingkungan di luar sekolah. Jadi tentunya seluruh pihak harus ikut bertanggung jawab atas maraknya tawuran di kalangan pelajar. Salah satu upaya yang bisa dilakukan diantaranya oleh orang tua pelajar itu sendiri dengan lebih memperhatikan pergaulan anaknya.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Pegawai Negeri Sipil

Sumpah/Janji Pegawai Negeri Sipil

Dalam rangka usaha membina Pegawai Negeri Sipil yang bersih, jujur, dan sadar akan tanggung jawabnya sebagai unsur aparatur Negara dan abdi masyarakat maka setiap Pegawai Negeri Sipil wajib mengangkat Sumpah/Janji Pegawai Negeri Sipil.

Sumpah/Janji Pegawai Negeri Sipil adalah pernyataan kesanggupan untuk melakukan suatu keharusan atau tidak melakukan suatu larangan.

Seorang Pegawai Negeri Sipil mengangkat sumpah/ janji berdasarkan keyakinan agama/kepercayaai terhadap Tuhan Yang Maha Esa, hal ini menandakan bahwa pernyataan kesanggupan dalam sumpah/janji yang diucapkan juga ditujukan kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Calon Pegawai Negeri Sipil setelah diangkat menjadi Pegawai Negeri Sipil wajib mengangkat Sumpah/Janji Pegawai Negeri Sipil. Sumpah Pegawai Negeri Sipil diucapkan dihadapan atasan yang berwenang.

Setiap Pegawai Negeri Sipil harus menaati sumpah yang diucapkan dengan sebaik-baiknya dan tidak melanggar sumpah/janji tersebut selama masih berkedudukan sebagai Pegawai Negeri Sipil.

Sumpah/janji Pegawai Negeri Sipil diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 21 Tahun 1975 tentang Sumpah/Janji Pegawai Negeri Sipil.

Susunan kata-kata sumpah/janji Pegawai Negeri Sipil adalah sebagai berikut.
” Demi Allah, saya bersumpah/berjanji . Bahwa saya, untuk diangkat menjadi Pegawai Negeri Sipil, akan setia dan taat sepenuhnya kepada Pancasila, Undanq-Undang Dasar 1945, Negara, dan Pemerintah;

bahwa saya, akan menaati segala peraturan perundang-undangan gang berlaku dan melaksanakan tugas kedinasan gang dipercayakan kepada saya dengan penuh pengabdian, kesadaran, tanggung jawab;

bahwa saya, akan senantiasa menjunjung tinggi kehormatan Negara, Pemerintah, dan martabat Pegawai Negeri, serta akan senantiasa mengutamakan kepentingan Negara daripada kepentingan saya sendir seseorang atau golongan;

bahwa saya, akan memegang teguh rahasia sesuatu gang menurut sifatnya atau menurut perintah harus saya rahasiakan;

bahwa saya akan bekerja dengan jujur, tertib, cermat, dan bersemangat untuk kepentingan Negara.”

Sumpah/Janji Jabatan

Pengangkatan seorang Pegawai Negeri Sipil untuk memangku jabatan terutama jabatan yang penting yang mempunyai ruang lingkup yang luas merupakan kepercayaan yang besar dari Negara. Dalam melaksanakan tugas itu diperlukan pengabdian, kejujuran, keikhlasan, dan tanggung jawab yang besar.

Berhubung dengan itu Pegawai Negeri Sipil yang langkat untuk memangku jabatan tertentu pada saat pengangkatannya wajib mengangkat Sumpah Jabatan Negeri dihadapan atasan yang berwenang menurut agama atau kepercayaannya terhadan Tuhan Yang Maha Esa.

Sumpah Jabatan Negeri menurut Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 1959 tentang Sumpah Jabatan Pegawai Negeri Sipil Dan Anggota Angkatan Perang adalah sebagai berikut.

“Demi Allah ! Saya ber sumpah,

Bahwa saya, untuk diangkat dalam jabatan ini, baik langsung maupun tidak langsung, dengan rupa atau dalih apapun juga, tidak memberi atau menyanggupi akan memberi 4 sesuatu kepada siapapunjuga;

Bahwa saya akan setia dan taat kepada Negara Republik Indonesia;

Bahwa saya akan memegang rahasia sesuatu yang menurut sifatnya atau menurutperintah harus saya rahasiakan;

Bahwa saya tidak akan menerima hadiah atau suatu pemberian berupa apa saja dan dari siapapun juga, yang saya tahu atau patut dapat mengira, bahwa ia mempunyai hal yang bersangkutan atau mungkin bersangkutan dengan jabatan atau pekerjaan saya;

Bahwa saya dalam menjalankan jabatan atau pekerjaan saya, saya senantiasa akan lebih mementingkan kepentingan Negara daripada kepentingan saya sendiri atau golongan;

Bahwa saya senantiasa akan menjunjung tinggi kehormatan Negara, Pemerintah, dan Pegawai Negeri;

Bahwa saya akan bekerja dengan jujur, tertib, cermat dan bersemangat untuk kepentingan Negara”.

Pengucapan sumpah/janji dilakukan menurut agama yang diakui Pemerintah, yakni:

  1. diawali dengan ucapan “Demi Allah” untuk penganut agama Islam;
  2. diakhiri dengan ucapan “Semoga Tuhan menolong saya“, untuk penganut agama Kristen Protestan/Katolik;
  3. diawali dengan ucapan “Om Atah Parama Wisesa”, untuk penganut agama Hindu;
  4. diawali dengan ucapan “Demi Sang Hyang Adi Budha”, untuk penganut agama Budha.

Tata Cara Pengambilan Sumpah Pengambilan sumpah/janji dilakukan dalam suatu upacara khidmat. Yang hadir dalam upacara tersebut adalah :

  1. Pejabat yang mengambil sumpah/janji, sebaga Pembina Upacara,
  2. Pegawai Negeri Sipil yang mengangkat sumpah
  3. Saksi-saksi,
  4. Rohaniwan,
  5. Undangan

Pegawai Negeri Sipil yang mengangkat sumpah/janji didampingi oleh seorang rohaniwan sesuai agama masing-masing. Saksi-saksi terdiri atas Pegawai Negeri Sipil yang pangkat serendah-rendahnya sama dengan pangkat Pegawai Negeri Sipil yang mengangkat sumpah/janji. Jumlah saksi sekurang-kurangnya 2 (dua) orang untuk semua Pegawai Negeri Sipil yang mengangkat sumpah/janji.

Pejabat yang mengambil sumpah/janji mengucapkan susunan kata-kata sumpah kalimat-kalimat dan diikuti oleh Pegawai Negeri Sipil yang mengangkat sumpah/janji. Pada waktu pengucapan sumpah semua hadirin dalam upacara itu berdiri.

Pejabat yang mengambil sumpah/janji membuat berita acara pengambilan sumpah. Berita acara yang maksud ditandatangani oleh pejabat yang mengambil sumpah/janji, Pegawai Negeri Sipil yang mengangkat sumpah/janji dan saksi-saksi. Pengambilan sumpah dapat dilakukan secara perorangan dan dapat pula dilakukan secara bersama-sama (2 orang atau lebih).

sumber : http://www.bkn.go.id/in/peraturan/pedoman/pedoman-moral-etika-pns.html

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Tawuran Pelajar

Tawuran Pelajar di Bulan September 2012 telah menewaskan dua orang pelajar. Ini membuktikan bahwa ada yang salah dalam sistem pendidikan di negeri ini. Tentunya ini menjadi Pekerjaan Rumah bagi semua pihak yang menginginkan generasi penerus bangsa ini menjadi generasi terbaik di masa sekarang dan masa depan.

Tawuran ini apakan sudah termasuk kenakalan remaja atau sudah masuk ranah kriminalitas. Ini tentunya memerlukan kajian yang lebih mendalam.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Keluarga Berencana

Keluarga Berencana berarti Mengatur Kelahiran

Posted in Uncategorized | Leave a comment

JOKOWI

Jokowi menjadi terkenal sejak menggunakan pakaian kotak-kotak.

Pakaian Kotak-kotak menjadi simbol menginginkan perubahan. 

Posted in Uncategorized | Leave a comment